Terbaru: Kemenkes Rilis Daftar Obat Sirup Aman dari Cemaran Etilen Glikol

Foto; (merdeka.com/Arie Basuki)

Pencabutan Sertifikat CPOB

Terkait dugaan pelanggaran pidana yang dilakukan oleh CV SC sebagai distributor bahan kimia, maka proses selanjutnya terhadap barang bukti tersebut akan dilimpahkan kepada pihak Kepolisian.

Baca Juga

Dalam rangka kehati-hatian, BPOM mengintruksikan Industri Obat dan Makanan untuk melakukan pengujian cemaran EG dan DEG dengan prioritas terhadap bahan baku dan produk yang menggunakan bahan baku dari CV SC dan jaringannya.

Selanjutnya, menginstruksikan kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF) agar menghentikan penyaluran bahan baku yang bersumber dari pemasok tersebut. BPOM juga melakukan pemeriksaan terhadap pemenuhan Cara Distribusi Obat yang Baik (CDOB) oleh PBF yang menyalurkan bahan baku pelarut Propilen Glikol mengandung cemaran EG dan DEG yang TMS.

Hasilnya, BPOM menemukan PBF PT Tirta Buana Kemindo (PT TBK) dan PT Megasetia Agung Kimia (PT MAK) yang terbukti melakukan penyaluran bahan baku pelarut Propilen Glikol mengandung cemaran EG dan DEG yang TMS ke Industri Farmasi dan melakukan pengadaan dari distributor kimia umum tanpa melakukan kualifikasi pemasok sesuai ketentuan CDOB.

Kepada kedua PBF tersebut diberikan sanksi tegas berupa pencabutan Sertifikat CPOB.

Berita terkait