Tragedi HAM Kanjuruhan, Ini Up Datenya

Aparat menembakkan gas air mata di dalam Stadion Kanjuruhan Malang, Sabtu (1/10) malam. (ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)

JAKARTA,- Mau tau up date tragedi kemanusian Kanjuruhan Malang Jawa Timur? Sebuah tragedi sepabola yang mendunia itu? Ini lengkapnya.

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menilai enam orang yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam tragedi kemanusiaan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, tidaklah cukup.

Baca Juga

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam menemukan, setidaknya ada 45 tembakan gas air mata yang ditembakkan polisi. Bahkan, ada 11 kali gas air mata ditembakkan dalam waktu sekitar 9 detik.

“Siapapun pelakunya, ya harus bertanggung jawab, bagi kami 6 (tersangka) ndak cukup,” ujar Anam saat ditemui di Kantor Komnas HAM, Rabu (2/11/2022).

Dia juga berharap laporan temuan Komnas HAM itu dapat menerangkan peristiwa serta mendorong rasa keadilan. Laporan sekira setebal 110 halaman itu akan diserahkan ke pemerintah yakni Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) rencananya pada hari ini, Kamis (3/11/2022).

Tak hanya itu, Komnas HAM menilai Tragedi Kanjuruhan sebagai peristiwa p elanggaran HAM.

“Kami tadi menjelaskan dengan sangat jelas, bahwa ada satu fakta, ada satu peristiwa, ada orang yang melakukan tindakan-tindakan tersebut yang tidak hanya dipahami sebagai tindakan administratif atau tidak hanya dipahami sebagai tindakan pelanggaran etik. Tapi itu harus dipahami sebagai tindakan pidana,” sambungnya.

Sejauh ini diketahui kepolisian masih membuka peluang tersangka baru di tragedi Kanjuruhan. Terutama, setelah ada petunjuk dari Kejaksaan.

Meski demikian, tidak mengungkapkan identitas calon tersangka dimaksud. Hanya saja, Dedi menjelaskan calon tersangka kemungkinan akan dijerat Pasal 359 dan atau 360 KUHP serta Pasal 52 Jo 103 Undang-undang Nomor 11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan.

Meski demikian, polisi tetap melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi meskipun berkas perkara enam tersangka sudah dilimpahkan pada tahap pertama ke Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

Berkas pertama adalah tersangka Direktur Utama (Dirut) PT Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita. Lalu, berkas kedua Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris dan Security Officer Suko Sutrisno.

Lalu ada tiga berkas perkara tersangka dari unsur kepolisian yaitu Danki III Brimob Polda Jawa Timur AKP Hasdarmawan, Kabag Ops Polres Malang Wahyu Setyo Pranoto, dan Kasat Samapta Polres Malang AKP Bambang Sidik Achmadi.

Para tersangka dikenakan Pasal 359 KHUP dan atau Pasal 360 KUHP dan atau Pasal 103 ayat (1) Jo Pasal 52 UU Keolahragaan.

Sebagai informasi, Tragedi Kanjuruhan menewaskan 135 orang dan membuat lebih dari 400 lainnya luka-luka.

Komnas HAM berkesimpulan bahwa gas air mata yang ditembakkan aparat polisi sebagai pemicu jatuhnya ratusan korban jiwa dalam tragedi Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, pada 1 Oktober 2022 lalu. ***

Editor/Sumber: Rizky/CNN Indonesia

Berita terkait